Mitos Belajar Di Musim Ujian

      Musim ujian tiba, itu artinya mahasiswa yang gag pernah nongol saat kuliah, mendadak bermunculan seperti jamur saat ujian. Di musim ujian, mas-mas tukang fotokopi yang biasanya cuma nonton tv acara musik alay jadi punya kerjaan sampai malem. Dan gag ketinggalan munculnya joki fotokopi di tengah-tengah kalian demi sepiring nasi telur.

Baca juga komik edisi #008 Berkah UAS

     Musim ujian itu artinya waktu buat mahasiswa untuk belajar setelah satu semester sibuk gag jelas. Yang biasanya sibuk nongkrong dikantin mendadak sibuk nongkrong di perpus. Yang biasanya cuma baca sosmed mendadak baca ppt kuliah. Dan yang biasa ngecengin cewek mendadak ngecengin mas-mas tukang fotokopi.

     Ngomongin masalah belajar, mahasiswa itu ahlinya belajar. Dengan belajar sistem kebut semalam, mereka siap buat menghadapi bahan ujian satu semester yang menggunung. Akan tetapi, sebagian dari rencana belajar mahasiswa hanya akan menjadi mitos saat musim ujian.

Pertama, Belajar di Minggu Tenang
Minggu tenang adalah satu minggu sebelum ujian tetapi udah enggak ada kegiatan kuliah. Tujuan dari minggu tenang ngasih waktu mahasiswa buat belajar sebelum ujian. Sayangnya belajar itu hanya tinggal mitos karena berbagai kesibukan.
      Hari pertama minggu tenang “sibuk males-malesan dulu sob, ujian masih lama”
      Hari kedua minggu tenang “jangkrik ada kuliah pengganti”
      Hari ketiga minggu tenang “tahun baruan dulu sob”
      Hari keempat minggu tenang “tepar abis tahun baruan”
      Hari kelima-selesai minggu tenang “santai dulu, temen-temen juga belum belajar”

Kedua, Santai bentar trus belajar
Minggu tenang lewat, sekarang waktunya ujian dan harus belajar. Banyak yang bilang kalo mau belajar harus rileks biar gampang masuk makanannya. Hal ini membuat banyak mahasiswa yang santai bentar sebelum belajar. Tapi hasilnya malah ngelantur dan lupa belajarnya.
      “Maen twitter bentar trus belajar” | realitanya twitteran sampai pagi
      “Tiduran dulu 5 menit trus belajar” | realitanya tidur sampai pagi

Ketiga, Belajar Kelompok
Salah satu cara efektif dalam belajar adalah dengan belajar kelompok. Efektif karena di sana terdapat kumpulan orang-orang dengan IQ level dewa yang bisa ngerjain berbagai soal tahun lalu. Sayangnya akibat rentang  IQ yang terpaut jauh dari level dewa, membuat sebagian peserta belajar kelompok keteteran. Hasilnya mereka hanya ngegosipin hal-hal absurd dan di akhir belajar bersama, mereka fotokopi hasil soal yang dikerjain sama temen-temen mereka.

Keempat, Fotokopi bahan yang lengkap trus belajar
Namanya ujian pasti ingin dapet nilai bagus. Itulah kenapa banyak mahasiswa yang fotokopi bahan ujian berjibun banyaknya demi ujian esok hari. Mereka fotokopi di siang atau sore hari dan rencananya akan dipelajari di malam hari. Tapi semua itu tinggal mitos karena baru baca satu dua halaman, si mahasiswa justru terjebak gravitasi kasur dan berakhir dengan tepar di atas kasur.

Kelima, Belajar di pagi hari
Saat udah enggak kuat belajar di malam hari, mahasiswa biasanya berencana belajar di pagi hari. Ada yang bilang kalo belajar di pagi hari itu materinya gampang masuk karena otak masih fresh. Dan demi belajar di pagi hari, mereka harus rela bangun pagi dengan pasang alarm. Tapi pasang alarm buat bangun pagi adalah solusi yang tidak menghasilkan solusi bagi sebagian mahasiswa karena mereka akan mematikan alarm sebelum berbunyi atau mematikan alarm tiap 5-10 menit sekali akibat gaya gravitasi kasur yang terlalu besar.
Hasilnya mereka tetap tidur sampai menjelang mulai ujian dan belajar di pagi hari tinggal mitos.

ukuran lebih besar klik disini

Semoga ujian kalian sukses ya sob 😀 

About kampusholic

3 thoughts on “Mitos Belajar Di Musim Ujian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *